KULIAH PRAKTIS UMKM

Dalam rangka peningkatan daya saing UMKM di wilayah Ponorogo dan sekitarnya, Prodi Teknologi Industri Pertanian menyelenggarakan acara Kuliah Praktis UMKM bertajuk “Perizinan, Pengemasan dan Sertifikasi Halal dalam rangka Peningkatan Daya Saing UMKM” pada hari Kamis tanggal 8 September 2016 bertempat di Hall UNIDA Inn Lt 2, Universitas Darussalam Gontor, Ponorogo.

I. PENDAHULUAN

 

A. Latar Belakang

Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) memiliki peran strategis dalam perekonomian Indonesia. Sektor UMKM memberikan kontribusi sebesar 60,3% terhadap PDB serta 97,2% penyerapan tenaga kerja. Oleh karena itu, pengembangan UMKM merupakan salah satu kunci untuk mendorong pertumbuhan ekonomi secara nasional. Berdasarkan hal tersebut, maka daya saing UMKM perlu ditingkatkan.

Dalam acara tersebut, panitia menghadirkan 3 narasumber yang berbicara tentang sistem jaminan halal dan proses sertifikasinya, teknologi pengemasan produk, dan proses produksi olahan pangan yang baik. Para narasumber berasa dari LP POM MUI Prop. Jawa Timur, UPTI Mamin dan Kemasan Prop. Jawa Timur , dan Dinas Kesehatan Kab. Ponorogo, Jawa Timur. Dengan demikian sinergi antar bagian yang melingkupi UMKM akan terjalin semakin baik, sehingga para pelaku UMKM memperoleh informasi yang lengkap dan menyeluruh.

Acara Kuliah Praktis UMKM merupakan salah satu rangkaian acara dalam Konferensi Nasional Kedaulatan Pangan 2016 yang berlangsung selama 2 hari, yakni tanggal 7-8 September 2016, oleh Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Darussalam Gontor (Fak. Saintek UNIDA Gontor). Acara ini didukung penuh oleh Panitia Peringatan 90 tahun Pondok Modern Darussalam Gontor (PMDG) dan sebagai perwujudan raya syukur atas usia PMDG yang ke-90 tahun.

 

B. Tujuan

Kegiatan Kuliah Praktis UMKM ini diselenggarakan dengan tujuan:

  1. Untuk menjalin hubungan baik yang berkelanjutan antara UNIDA Gontor khususnya Prodi TIP – Fakultas Sains dan Teknologi dengan para pelaku UMKM
  2. Untuk memberikan edukasi masyarakat dalam hal pengurusan perizinan, penerapan teknologi dan desain kemasan yang baik, dan sertifikasi halal bagi UMKM
  3. Untuk memperkenalkan UNIDA Gontor (yang mulai berdiri tahun 2014) kepada khalayak terutama pelaku UMKM di wilayah Ponorogo

 

II. PELAKSANAAN KEGIATAN

 

A. Nama Kegiatan

Kegiatan yang telah dilaksanakan bernama Kuliah Praktis UMKM. Tema yang diangkat dalam kegiatan tersebut adalah “Perizinan, Pengemasan dan Sertifikasi Halal dalam rangka Peningkatan Daya Saing UMKM”. Kegiatan ini merupakan salah satu bagian dari acara Konferensi Nasional Kedaulatan Pangan (KNKP) 2016 yang merupakan rentetan acara Peringatan Kesyukuran 90 Tahun Pondok Modern Darussalam Gontor.

B. Waktu dan Tempat Kegiatan

Kegiatan Kuliah Praktis UMKM dilaksanakan pada hari Kamis tanggal 8 September 2016. Tempat pelaksanaan kegiatan adalah di Hall UNIDA Inn Lt 2, Kampus Siman – Universitas Darussalam Gontor, Ponorogo.

C. Pelaksana (Panitia) Kegiatan

Kegiatan Kuliah Praktis UMKM dilaksanakan oleh Program Studi Teknologi Industri Pertanian, Fakultas Sains dan Teknologi, Universitas Darussalam Gontor ( Prodi TIP, Fak. Saintek UNIDA Gontor). Pelaksana kegiatan ini melibatkan dosen dan mahasiswa TIP. Panitia inti dari mahasiswa didominasi oleh mahasiswa semester 1 dan didukung oleh mahasiswa semester 3 dan 5. Susunan Panitia dapat dilihat pada Lampiran 1.

D. Peserta kegiatan

Kegiatan Kuliah Praktis UMKM diikuti oleh mahasiswa dan pelaku UMKM wilayah Ponorogo, Madiun, Magetan dan sekitarnya. Ada 55 peserta yang hadir mengikuti acara dari 78 calon peserta yang mendaftar. Daftar peserta kegiatan dapat dilihat pada Lampiran 2.

E. Susunan acara

Kegiatan Kuliah Praktis UMKM dimulai pada pukul 09.00 WIB dan berakhir pada pukul 13.15 WIB. Susunan acara kegiatan dapat dilihat pada Lampiran 3.

F. Deskripsi Pelaksanaan Kegiatan

Kegiatan Kuliah Praktis UMKM direncanakan dimulai pukul 08.00 dan berakhir pada pukul 12.00. Pada awalnya peserta baru mulai berdatangan pada pukul 08.00. Acara baru dimulai pada pukul 09.00, setelah ruangan terlihat penuh.

Acara dimulai dengan pembacaan ayat suci Al Qur’an dan bacaan basmalah. Pada kesempatan tersebut dilakukan penandatanganan Memorandum of Understanding (Nota Kesepahaman) antara UNIDA Gontor dengan LP POM MUI. Perlu diketahui bahwa acara ini merupakan acara yang mendadak dan diluar acara yang telah disusun. Oleh karena itu, pada kesempatan tersebut sedianya yang memberikan sambutan adalah Bpk Dekan Fak. Saintek, kemudian dialihkan ke Bpk Rektor UNIDA Gontor, Prof. Amal Fathullah Zarkasyi. Proses penandatanganan oleh Prof. Dr. Sugijanto, MS, Apt. ((LP POM MUI Provinsi Jawa Timur) dan Prof. Amal Fathullah Zarkasyi (Rektor UNIDA Gontor) dilakukan setelah sambutan. Dokumen MoU dapat dilihat pada Lampiran 4.

Sesuai dengan latar belakang kegiatan, yakni prodi ingin memberikan edukasi kepada masyarakat (pelaku UMKM) dalam hal pengurusan izin usaha, pengemasan produk yang standar dan menjual, dan sertifikasi halal, maka panitia mengundang narasumber yang mewakili hal tersebut. Dokumen berupa handout presentasi dari narasumber dapat dilihat pada Lampiran 5. Acara ini dikemas dalam bentuk diskusi panel yang merupakan inti dari kegiatan ini. Acara ini diskusi panel dilaksanakan setelah coffee break. Seluruh pembicara lebih dahulu memaparkan materinya kemudian diakhiri dengan sesi diskusi (tanya jawab). Setiap pembicara diberikan alokasi waktu 20 menit, namun pada pelaksanaannya pembiacara berbicara sekitar 45 menit. Acara diskusi panel dipandu oleh moderator, Bpk Arief Rahmawan, ST. MT. MBA. Ada 3 narasumber pada acara Kuliah Praktis UMKM dengan tabulasi sebagai berikut:

No Nama Kedudukan dan Institusi Judul Presentasi
1 Prof. Dr. Sugijanto, MS, Apt. Direktur Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-Obatan dan Kosmetika Majelis Ulama Islam (LP POM MUI) Provinsi Jawa Timur SISTEM JAMINAN HALAL

DAN SERTIFIKASI HALAL

2 Noer Wahjoelijah, SE UPTI MaMin dan Kemasan

Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jawa Timur

DINAMIKA PENGELOLAAN

UPTI MAMIN DAN KEMASAN

Agus Santoso, ST TEKNOLOGI

PENGEMASAN

PRODUK MAMIN

3 Mujib Ridwan, SKM Kasi Regdit & Sertifikasi Dinas Kesehatan Kab.Ponorogo CARA PRODUKSI PANGAN YANG BAIK UNTUK INDUSTRI RUMAH TANGGA (CPPB-IRT)

 

Prof Sugijanto menjelaskan beberapa poin penting terkait food safety dari kacamata Islam. Poin penting yang disampaikan beliau adalah sebagai berikut:

  1. Pentingnya Sertifikasi Halal
  2. Halal dan Haram dalam Islam
  3. Produk Halal dan Thoyyib
  4. Hindarkan Perkara Syubhat
  5. Sistem Jaminan Halal dan Sertifikasi Halal

Ibu Noer Wahjoelijah, SE (Bu Liliek) dalam presentasinya menyampaikan tentang peran dan kinerja dari UPTI MaMin dan Kemasan. Beliau memaparkan bahwa UMKM yang dilayani oleh UPTI Mamin dan Kemasan terus bertambah dari tahun ke tahun. Pada tahun 2017, ditarget ada 1317 UMKM yang akan dilayani. Beliau juga memaparkan jenis layanan yang diberikan UPTI MaMin sebagai lingkup kerja dari Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jawa Timur.

Bpk Agus Santoso, SE menambahkan apa yang telah disampaikan oleh Bu Liliek dan lebih menekankan pada aspek kemasan produk. Beliau menjelaskan konsep konten dan konteks dalam suatu produk. Konteks akan lebih meningkatkan nilai jual dan daya saing produk jika dikelola dengan baik. Kemasan merupakan salah satu aspek dalam konteks.

Bpk Mujib dalam paparannya menjelaskan bagaimana memproduksi pangan agar aman, bermutu, dan layak untuk dikonsumsi (materi dapat dilihat pada Lampiran ). Ada 13 kriteria yang perlu diperhatikan pada saat produksi, yakni:

  1. Lingkungan Produksi
  2. Bangunan dan Fasilitas IRT
  3. Peralatan Produksi
  4. Suplai Air
  5. Fasilitas dan Kegiatan
  6. Higiene dan Sanitasi
  7. Pengendalian Hama
  8. Kesehatan dan Higiene Karyawan
  9. Pengendalian Proses
  10. Label Pangan
  11. Penyimpanan
  12. Penanggung Jawab
  13. Penarikan Produk
  14. Pencatatan dan Dokumentasi

Pada sesi diskusi, para peserta terlihat antusias. Mereka ingin mendapatkan saran dan masukan terkait produk yang mereka buat dan pasarkan. Bahkan ada beberapa peserta yang membawa sampel produknya, seperti bawang hitam, yoghurt, sambel, roti, sate instan, dan batik.

III. PENUTUP

 

A. Kesimpulan

Dengan dilaksanakannya kegiatan Kuliah Praktis UMKM maka, edukasi masyarakat telah dilaksanakan. Dalam kesempatan ini belum terbentuk asosiasi UMKM wilayah Ponorogo. Dengan berbagai kekurangannya, segenap panitia mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang terlibat di dalam acara Kuliah Praktis UMKM.

B. Saran

Kuliah Praktis dapat dilaksanakan dengan durasi waktu yang lebih panjang dan penyebaran informasi yang lebih luas.

Dokumentasi/Foto Kegiatan

Registrasi Peserta Kuliah Praktis UMKM
Registrasi Peserta Kuliah Praktis UMKM
Sambutan Rektor UNIDA Gontor
Sambutan Rektor UNIDA Gontor
Penandatanganan MoU antara UNIDA Gontor (Prof. Amal Fathullah Zarkasyi, sebelah kiri) dengan LP POM MUI Jawa Timur (Prof. Sugijanto, sebelah kanan)
Penandatanganan MoU antara UNIDA Gontor (Prof. Amal Fathullah Zarkasyi, sebelah kiri) dengan LP POM MUI Jawa Timur (Prof. Sugijanto, sebelah kanan)
Peserta Kuliah Praktis UMKM
Peserta Kuliah Praktis UMKM
Perfotoan bersama dengan narasumber (dari kiri-kanan: Bpk. Arief Rahmawan (Moderator), Bpk. Mujib Ridwan (Dinkes Ponorogo), Ibu Liliek (UPTI Mamin dan Kemasan), Prof. Sugijanto (LP POM MUI Jatim), Bpk. Dwi Rifianto (Dekan Fak. Saintek), Bpk. Slamet Purwanto (Ka. Prodi. TIP), Bpk. Agus Santoso (UPTI Mamin dan Kemasan)
Perfotoan bersama dengan narasumber
(dari kiri-kanan: Bpk. Arief Rahmawan (Moderator), Bpk. Mujib Ridwan (Dinkes Ponorogo), Ibu Liliek (UPTI Mamin dan Kemasan), Prof. Sugijanto (LP POM MUI Jatim), Bpk. Dwi Rifianto (Dekan Fak. Saintek), Bpk. Slamet Purwanto (Ka. Prodi. TIP), Bpk. Agus Santoso (UPTI Mamin dan Kemasan)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *